Senin, 11 Mei 2020

Apa Itu Fintech? Dari Bagaimana Sejarahnya?


Pengertian fintech (financial technology) merupakan teknologi keuangan yang digunakan untuk menggambarkan teknologi baru yang berupaya meningkatkan dan mengotomatiskan pengiriman dan penggunaan layanan keuangan. Pada intinya, fintech digunakan untuk membantu perusahaan, pemilik bisnis, dan konsumen mengelola operasi keuangan, proses, dan kehidupan mereka dengan lebih baik dengan menggunakan perangkat lunak dan algoritma khusus yang digunakan pada komputer dan smartphone.

Ketika fintech muncul pada abad ke-21, istilah ini awalnya diterapkan pada teknologi yang digunakan pada sistem “back end” dari lembaga keuangan yang mapan. Sejak itu, telah ada pergeseran ke layanan yang lebih berorientasi konsumen dan oleh karena itu definisi yang lebih berorientasi konsumen. Fintech sekarang mencakup berbagai sektor dan industri seperti pendidikan, perbankan ritel, penggalangan dana dan nirlaba, dan manajemen investasi.

Segmen fintech itu mungkin menjadi berita utama, uang besar masih ada di industri perbankan global tradisional dan kapitalisasi pasar multi triliun dolar. Untuk mendapatkan jasa fintech terpercaya, pastikan jasa tersebut sudah mendapatkan izin dari Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK). Fintech OJK akan menjamin kemanan uang anda sehingga penting untuk mengetahui apa jasa tersebut sudah memperoleh izin atau belum.

Hingga saat ini masih banyak masyarakat yang awam dalam memahami apa itu fintech dan bagaimana penerapannya. Secara umum, istilah teknologi keuangan dapat diterapkan pada setiap inovasi dalam cara orang bertransaksi bisnis, dari penemuan uang digital hingga pembukuan entri ganda. Namun, sejak revolusi internet dan revolusi ponsel atau internet smartphone, teknologi keuangan telah berkembang pesat dan fintech yang awalnya merujuk pada teknologi komputer yang diterapkan pada kantor belakang bank atau perusahaan dagang, sekarang menggambarkan berbagai intervensi teknologi menjadi pribadi. dan keuangan komersial.

Fintech sekarang menjelaskan berbagai kegiatan keuangan seperti transfer uang, menyetor cek dengan ponsel cerdas anda, melewati cabang bank untuk mengajukan kredit, mengumpulkan uang untuk memulai bisnis, atau mengelola investasi anda yang umumnya tanpa bantuan seseorang. Menurut Indeks Adopsi Fintech 2017 EY, sepertiga konsumen menggunakan setidaknya dua atau lebih layanan fintech dan konsumen tersebut juga semakin menyadari fintech sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari mereka.

Startup fintech yang paling banyak dibicarakan dan paling banyak didanai memiliki karakteristik yang sama yaitu mereka dirancang untuk menjadi ancaman, tantangan, dan akhirnya merebut penyedia layanan keuangan tradisional yang sudah mengakar dengan menjadi lebih gesit. Mereka juga melayani segmen yang kurang terlayani atau menyediakan lebih cepat dan atau menyajikan layanan yang lebih baik.

Sebagai contoh, beberapa perusahaan berusaha untuk memangkas perusahaan kartu kredit dari proses belanja online dengan menawarkan cara bagi konsumen untuk mendapatkan pinjaman jangka pendek dan waktu segera untuk pembelian. Meskipun suku bunga bisa tinggi, perusahaan tersebut mengklaim untuk menawarkan cara bagi konsumen dengan kredit yang buruk atau tanpa kredit untuk mengamankan kredit dan juga membangun sejarah kredit mereka.


EmoticonEmoticon